Wednesday, April 2, 2014

Cerita 2

Tuk! Tuk! 
Abang Bisu Bercakap

Cukup serba serbi tidak bermaksud dapat melakukan semua perkara.
Cukup normal belum pasti menyentuh hati manusia

Kami dibesarkan di rumah anak yatim. Apabila disebut yatim, ada yang menyebut kami tiada ibu ataupun bapa. Apabila dikatakan yatim piatu, maka kami kehilangan kedua-duanya.

     Orang di luar tidak tahu ada penghuni di sini pun masih ada ibu dan bapa. Ada yang ditinggalkan di rumah ini kerana ibu bapa tidak dapat menampung kehidupan anak-anak.

     Selalu orang berkata, " Si miskin anaknya ramai, si kaya anaknya seorang sahaja. "

     Pemilik rumah ini dipanggil Ummi. Kerap kali Ummi berkata, " Kita miskin ketika kecil kerana Allah akan memberi kekayaan apabila kita besar. Tetapi, kita perlu berusaha dan sabar. "

     Ummi menjadikan rumahnya sendiri sebagai rumah tempat kami membesar.

     Sedikit biaya sumbangan orang ramai menghidupkan elektrik, menjadikan air terus mengalir dari pili, dan terus mengenyangkan perut kami. Biaya yang sama menjadi nyawa pendidikan kami.

      Ada kalanya, Ummi mengeluh apabila datangnya sumbangan melimpah ruah. Bukan kerana Ummi tidak mahukan sumbangan, tetapi yang memberi sumbangan itu tidak tahu apa yang penting bagi sebuah rumah anak yatim.

     Apabila orang korporat datang pada bulan Ramadan, mereka membelikan kami baju raya. Setiap tahun, baju raya sentiasa baru. Cuma, ada kalanya kami memandang almari, melihat baju sekolah berwarna putih yang semakin kuning. Tahun baru tidak bermaksud baju baru kepada kami.

     Mujur tidak ada yang gemuk dalam kalangan kami, maka baju masih muat dipakai.

     Apabila orang korporant datang ke rumah, mereka memberi banyak bekalan makanan. Orang korporat menunggu bulan puasa supaya kami banjir dengan sumbangan. Disebabkan terlalu banyak, ia jadi membazir. Beras hampir rosak kerana lama tidak digunakan. Stor sudah menjadi gudang beras.

     Mungkin ini sebabnya Ummi selalu berpesan kepada kami, apabila mahu membantu, katakan, " Bantuan apa yang diperlukan? "

     Sekiranya majlis berbuka puasa, makanan di hotel memang enak. Kami tidak membantah, tetapi terlalu banyak makanan yang tidak mesra lidah kecil kami. Lebih banyak yang tidak dimakan dan kemudian menjadi hiasan di atas meja makan.

     Selepas itu, anak-anak yatim diberikan duit raya oleh mereka di atas pentas. Pada malam yang sama, apabila pulang, anak-anak yang kecil akan mengalah kepada yang besar. Duit raya mereka diambil semua ataupun sebahagian.

     Namun, dalam kalangan abang besar di rumah anak yatim ini, ada seorang yang digeruni, baik yang kecil mahupun yang sebayanya.

     Dia dipanggil Abang Bisu.

     Ya, benar dia sememangnya bisu. Sejak kecil sehingga sekolah menengah, dia yang mengawal sikap mereka yang tua yang mengambil duit raya si kecil di rumah anak yatim ini.

     Abang Bisu memanggil saya Renek kerana saya paling kecil dan muda di rumah ini.

     Bukankah dia bisu, bagaimana pula dia memanggil saya Renek?

     Abang Bisu akan meletakkan tangan kanan ke bawah menunjukkan ketinggian paras pinggang sebagai cara dia memanggil saya dari jauh sebelum melambai.

     Ada kalanya dia berdiri di sisi pokok bunga yang ditanam Ummi, sekali lagi dia meletakkan tangan ke bawah menunjukkan ketinggian pokok bunga yang renek sifatnya itu.

     Sehingga saya sudah sekolah menengah dan tinggi pun masih gaya yang sama ditunjukkan apabila memanggil saya.

     Saya curiga kepada Abang Bisu, sama ada dia benar-benar bisu ataupun mendiamkan diri sahaja. Mungkin juga dia sudah terlupa bagaimana cara bercakap.

     Antara saya dan Abang Bisu, kami ada persamaan, kami suka mengambil gambar. Pada kami, cerita pada gambar itu lebih penting. Seninya mungkin tidak ada. Kami berdua amatur dan tidak meluangkan masa bagi mendalaminya.

     Saya pernah merungut kepadanya, " Kamera kita murah, tidak secantik gambar yang diambil daripada kamera berharga beribu-ribu. Lihatlah! " Pantas tangan saya menunjukkan kamera yang masih menggunakan dua biji bateri.

     Saya merungut dengan sifat kamera yang murah itu. Walhal kamera itu dibeli oleh Abang Bisu.

     Abang Bisu memberitahu dengan perbuatan yang mudah.

     Dia membawa saya keluar rumah. Di luar masih ada kepingan papan dan paku yang masih belum dimasukkan ke dalam stor.

     Abang Bisu mula menukul paku pada papan menggunakan dua jenis tukul. Satu tukul baru yang keseluruhannya dibuat daripada besi, Lebih berat dan padat. Manakala, satu lagi tukul lama milik mereka. Kepala tukul diperbuat daripada besi, pemegangnya daripada kayu. Kepala tukul sudah longgar dan apabila lama digunakan, akan tercabut.

     Tuk! Tuk! Tuk!

     Sebatang paku dimasukkan ke dalam papan satu lagi bersama. Tukul besi digunakan mebgetuk paku ke dalam. Kemudiaan, paku itu bengkok.

     " Lihat! Tersalah sudut, bengkok paku dibuatnya, " kata saya kepadanya.

     Dia hanya senyum dan menukar tukul baru kepada tukul buruk. Kali ini sebatang paku lagi diketuk pada papan yang sama.

     Tuk! Tuk! Tuk!

     Saya menjarakkan diri, takut-takut kepala tukul tercabut dan melayang. Paku yang diketuk terbenam lebih dalam dan kemas di atas papan. Tidak bengkok seperti paku yang pertama tadi.

     Abang Bisu meletakkan kedua-dua tukul di atas lantai.

     Saya melihat kedua-dua tukul, " Bukan tukul yang memberi hasil terbaik, tetapi pemukulnya. Paku mungkin bengkok walaupun menggunakan tukul yang mahal. Paku mungkin diketuk kemas meskipun tukul yang digunakan tukul yang murah. "

     Saya diam sebentar sebelum menyambung kata, " Si pemukul itu sendiri lebih penting berbanding tukul. "

     Klik! Klik!

Saya tidak mempunyai sekeping pun gambar ketika sekolah rendah. Ini menjadikan saya berasa rugi kerana memori ketika sekolah rendah langsung tidak ada.

     Mungkin itu sebabnya saya suka mengambil foto sejak di sekolah menengah.

     Sekali lagi kamera Abang Bisu saya pinjam. Sesetengah gambar yang menarik, saya hantar ke kedai dan mencetaknya, kemudiaan disimpan ke dalam album.

     Abang Bisu menyelami dunia remaja saya. Setiap kali saya ke sekolah pada waktu pagi, Abang Bisu akan masuk ke bilik dan membelek satu persatu album gambar saya di atas meja.

     Selama ini saya tidak terfikir Abang Bisu akan masuk ke bilik di tingkat atas dan membuka album gambar. Saya kira tidak ada apa yang menarik. Tetapi, itu adalah cara Abang Bisu berkomunikasi dengan saya selama hayatnya.

     Apabila ada satu dua perkara yang kurang senang di matanya, dia menegur saya tanpa memberitahu daripada mana dia mendapat maklumat.

     Abang Bisu akan menulis di atas kertas kecil dan diselitkan di dalam poket baju sekolah. Seawal pagi apabila saya ke sekolah, baru saya sedar sehelai kertas kecil sudah semalaman tidur di dalam poket.

     Sekeping nota bertulis ayat, " Motosikal itu hak orang lain. "

     Saya menggaru-garu kepala memikirkan motosikal mana yang dimaksudkan. Selepas membelek album gambar, rupa-rupanya Abang Bisu menegur gelagat saya menaiki motosikal orang lain sekadar mahu mengambil foto.

     Saya teruja melihat motosikal itu.

     Tanpa izin, motosikal itu saya sentuh, mampu mengundang amarah pemiliknya sekiranya saya cuai dan tercalar pula. Abang Bisu bimbangkan hal-hal itu.

     Diam Abang Bisu itu bukan tanda tidak peduli, dia rancak bercakap dengan nilai didikan tersendiri. Mulutnya diam, fikiran ligat berfikir apa yang terbaik untuk kami.

     Kami kerap berkomunikasi melalui gambar dan tulisan yang saya tampal pada dinding. Dia tahu apabila saya hilang semangat. Cukup dengan membaca poster yang saya hasilkan sendiri di dinding bertulis, " Ayuh! Bangkit sekarang, kamu tidak lemah!"

Ketika saya mula belajar berniaga di jalanan bagi menampung kos persekolahan selama dua tahun, Abang Bisu tidak memberi respons apabila saya meminta pandangannya.

     Dia melihat dari jauh, ketika saya masih terkial-kial berlatih memasukkan air dan mengikat bungkusan air sebagaimana penjual di tepi jalan lakukan.

     Diambilnya plastik bungkusan air daripada tangan saya, diisikan air dari pili dan diikat. Abang Bisu menunjukkan sahaja tanpa bercakap apa-apa. Kemudian dia berlalu, saya belajar daripada apa yang saya lihat.

     Itulah komunikasi kami.

     Sehinggalkan saya masuk universiti, tingkah lakunya yang teruja mengangkat kotak buku dan barang milik saya dari kereta ke bilik cukup memberitahu dia gembira. Dia begitu marah apabila saya mahu mengangkat barang dari bonet kereta. Dia menepis tangan saya yang cuba mengangkat beg dan kotak.

     Saya duduk di hujung katil dan memerhatikan.

     Siapakah Abang Bisu, adakah dia anak yatim seperti kami?

     Abang Bisu adalah anak Ummi. Dia terus dewasa disitu. Selepas Ummi meninggal dunia, Abang Bisu menguruskan rumah anak yatim ini. Abang Bisu masih di rumah yang sama, kami yang sudah dewasa meninggalkan dia yang masih diam di ditu.

    Tetapi diamnya itulah yang berbekas di hati kami.

Prinsip Hidup Mengingati dan Diingati
Abang Bisu tidak memaksa dirinya 'bercakap' supaya diingati.
Cukuplah perbuatan yang muncul pada waktu memerlukan, 
sudah memberi kesan mendalam kepada orang lain. Baik 
berbentuk analogi, tulisan, mahupun perbuatan

2 comments:

  1. www.indobet77.com

    Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
    dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

    New Promo ( khusus produk 998bet )
    - Bonus 100 % New Member sportsbook ( 998 bet ) .
    - Bonus 100 % New Member Casino ( 998 bet ) .
    ( Syarat dan Ketentuan Berlaku )

    Promo Terbaru :
    - Bonus 10% New Member Sportsbook ( SBObet, IBCbet , AFB88 ,368bet , M8bet , 998bet )
    - Bonus 5% New Member Casino Online ( 338a , 1Scasino , Asia8bet , CBO855 )
    - Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas ( TangkasNet , 368MM , 88 Tangkas )
    - Togel Online ( Klik4D )
    - Sabung Ayam ( New Produk )
    - CASHBACK untuk Member
    - BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

    untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
    - YM : indobet77_sb2@yahoo.com
    - EMAIL : indobet77@gmail.com
    - WHATSAPP : +63 905 213 7238
    - WECHAT : indobet77
    - SMS CENTER : +63 905 213 7238
    - PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

    Salam Admin ,
    http://indobet77.com/

    ReplyDelete
  2. Тут! проститутки Киева грн

    Я очень красивая, чувственная, обворожительная девушка. Зачем много слов. Просто приезжай и сам все поймешь! Жду звоночков! Когда нет радости, тогда надежда на будущую радость - тоже радость.

    ReplyDelete